Teori Kebocoran Lab Menguat di AS, Joe Biden Perintahkan Intelijen AS Selidiki Penyebab Covid-19

Teori Kebocoran Lab Menguat di AS, Joe Biden Perintahkan Intelijen AS Selidiki Penyebab Covid-19

Mei lalu, Presiden AS Joe Biden memerintahkan intelijen mempercepat investigasi dari mana Covid 19 berasal. Berbagai spekulasi pun muncul, termasuk dugaan bahwa virus corona berasal dari laboratorium di Wuhan, lokasi pertama terdeteksinya wabah. Teori kebocoran tersebut sempat menyeruak di era pendahulu Biden, Donald Trump.

Namun, banyak yang menganggapnya hanya konspirasi. Dilansir AFP Selasa (15/6/2021), teori itu kembali mendapatkan perhatian setelah tiga peneliti sakit. Ketiga ilmuwan itu dilaporkan sakit pada 2019 setelah mengunjungi goa kelelawar yang berlokasi di Provinsi Yunnan.

Sementara itu, sebuah laporan bersama awal tahun ini oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan para ahli China menyimpulkan bahwa "sangat tidak mungkin" bahwa virus lolos dari Institut Virologi Wuhan di kota di pusat wabah Covid. Penyelidikan itu menghadapi kritik di tengah klaim bahwa para ilmuwan WHO hanya diberi akses terbatas ketika mereka mengunjungi China. Namun, rekaman baru yang diperoleh Sky News Australia sejak itu membuktikan bahwa kelelawar memang disimpan di laboratorium Wuhan.

Dilansir Express.co.uk, Selasa (15/6/2021), dalam video tersebut terlihat Institut Virologi Wuhan menunjukkan bagaimana mereka menyimpan kelelawar hidup di dalam kandang. Itu merupakan video resmi Akademi Ilmu Pengetahuan China untuk menandai peluncuran laboratorium biosafety level 4 yang baru pada Mei 2017. Presiden Joe Biden sejak itu memerintahkan badan badan intelijen AS meningkatkan usaha mereka untuk menyelidiki penyebab wabah, karena teori "kebocoran laboratorium" telah menguat di Amerika.

China menanggapinya dengan menuduh AS melakukan "kampanye kotor dan pengalihan kesalahan", tetapi WHO telah memberikan dukungannya untuk penyelidikan "tahap kedua". Pada konferensi pers penutupan KTT G7 di Cornwall, Biden mengatakan bahwa para penyelidik membutuhkan akses ke laboratorium di China untuk menentukan dengan tepat apa yang telah terjadi. "Saya belum mencapai kesimpulan karena komunitas intelijen kami belum yakin apakah ini adalah konsekuensi dari dari pasar kelelawar yang berinteraksi dengan hewan di lingkungan yang menyebabkan COVID 19 ini, atau apakah itu eksperimen yang hilang. serba salah di laboratorium," katanya.

Komunike puncak akhir menyerukan "studi asal usul COVID 19 fase 2 yang diadakan WHO secara tepat waktu, transparan, dipimpin oleh para ahli, dan berbasis sains" termasuk di China. Berbicara kepada wartawan di KTT G7 di Cornwall pada hari Sabtu, kepala WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan bahwa setelah hampir 3,75 juta kematian di seluruh dunia, orang berhak mengetahui sumber wabah. "Kami percaya bahwa semua hipotesis harus terbuka, dan kami perlu melanjutkan ke tahap kedua untuk benar benar mengetahui asal usulnya," katanya.

Diplomat top China, Yang Jiechi, menyatakan keprihatinan serius Beijing kepada Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bahwa beberapa orang di Amerika Serikat menyebarkan "kisah tidak masuk akal" tentang virus corona yang melarikan diri dari laboratorium Wuhan. Yang, kepala Komisi Urusan Luar Negeri Pusat Partai Komunis China, juga mengatakan kepada Blinken dalam panggilan telepon pada hari Jumat bahwa Washington harus menangani masalah terkait Taiwan "dengan hati hati dan tepat", lapor media China CCTV. Panggilan itu terjadi pada saat kedua negara berselisih mengenai masalah mulai dari perdagangan dan teknologi hingga hak asasi manusia dan virus corona.

Washington harus bekerja dengan Beijing untuk mengembalikan hubungan ke jalurnya, kata Yang. Yang, yang terlibat pertengkaran sengit dengan Blinken di Alaska pada Maret selama pertemuan tingkat tinggi pertama pemerintahan Biden dengan China, mengatakan Beijing dengan tegas menentang apa yang disebutnya "tindakan keji" atas pandemi yang katanya digunakan untuk memfitnah China, lapor CCTV. (Intisari/Tatik Ariyani)

Corona